Info Pendidikan Terbaru Peribahasa Arti Peribahasa Sudah Bergulung Lapik Saja

Arti Peribahasa Sudah Bergulung Lapik Saja

Arti Peribahasa Sudah Bergulung Lapik Saja

INFO PENDIDIKAN – Arti Peribahasa Sudah Bergulung Lapik Saja

Arti kata “peribahasa” menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah kelompok kata atau kalimat yang tetap susunannya, biasanya mengiaskan maksud tertentu atau ungkapan, kalimat ringkas padat, berisi perbandingan, perumpamaan, nasihat, prinsip hidup atau aturan tingkah laku.

Arti Peribahasa Sudah bergulung lapik saja

Perihal orang miskin yang berpakaian ala kadarnya saja.

Kesimpulan

Arti peribahasa sudah bergulung lapik saja adalah perihal orang miskin yang berpakaian ala kadarnya saja.

Arti peribahasa lainnya :

Selain arti peribahasa sudah bergulung lapik saja, berikut beberapa arti peribahasa lainnya yang mungkin menarik untuk diketahui:

Menangguk di air keruh
Artinya : Mencari keuntungan dan sebagainya ketika ada kekacauan (perselisihan dan sebagainya)

Baca Juga :  Arti Peribahasa Ikan Tergantung, Kucing Tunggu

Sayap patah bertongkat paruh
Artinya : Pantang berputus asa.

Seperti manau, seribu kali empat haram tak patah
Artinya :

  1. Orang yang teguh pendiriannya
  2. orang yang kuat imannya.

Umur setahun jagung
Artinya : Tidak bertahan lama.

Seperti ditempuh gajah lalu
Artinya : Suatu hal yang tidak dapat ditutup-tutupi (disembunyikan)

Tegak seperti alif
Artinya : Memiliki pendirian yang kuat, sehingga tidak mudah untuk terpengaruh oleh pendapat orang lain.

Hitam dikatakan putih, putih dikatakan hitam
Artinya : Tidak mengatakan yang sebenarnya (yang baik dikatakan buruk dan sebaliknya)

Umpama air digenggam tiada tiris
Artinya : Hal orang yang sangat kikir, tidak sedikit pun terbuka tangannya untuk menolong orang yang sengsara

Bagai si pekak tertanya-tanya
Artinya : Sangat ingin mendengar kabar.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Kapuk Segaul Dengan Kapas, Bedanya Takkan Lepas

Kecil teranja-anja, besar terbawa-bawa sudah tua terubah tidak
Artinya : Segala sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan dari kecil sukar untuk mengubahnya

Berketuk di luar sangkar, bertanam di luar pagar
Artinya : Mengemukakan keterangan (keberatan dan sebagainya) sesudah diputuskan

Ayam putih terbang siang
Artinya : Mudah ketahuan (tentang perkara dan sebagainya)

Karam sambal oleh belacan
Artinya : Mendapat kerugian karena perbuatan orang kepercayaan atau yang dikasihi

Mati-mati berdawat biar hitam mati-mati mandi biar basah
Artinya : Tiap-tiap pekerjaan janganlah dilakukan kepalang tanggung, janganlah diusahakan separuh jalan melainkan dikerjakan sampai pada kesudahannya

Diberi berkuku hendak mencengkam
Artinya : Diberi kuasa sedikit, lalu hendak berbuat sewenang-wenang

Ayam pulang ke peraduan
Artinya : Sudah pada tempatnya.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Dipukul Lutut Sakit, Direngkuh Siku Ngilu

Ada hari, ada nasi
Artinya : Asalkan masih hidup, tentu akan memperoleh rezeki.

Ikan biar dapat, serampang jangan pokah
Artinya : Maksud sampai, perkakas pun tidak rusak

Apabila tumbuh-nyiur itu patah, tumbuh-nyiur juga akan gantinya
Artinya : Pengganti dari sesuatu yang hilang haruslah yang sama pula.

Seperti buah kedempung, di luar berisi di dalam kosong
Artinya : Orang yang sombong (banyak cakap), padahal tidak ada kelebihannya

Lihat juga :
1. Kumpulan Arti Peribahasa lainnya DI SINI
2. Tryout SKD CPNS 2021 (4000+ soal) DI SINI
3. Kamus Besar Bahasa Indonesia DI SINI

Demikian informasi “Arti Peribahasa Sudah Bergulung Lapik Saja”, semoga bermanfaat, silahkan Klik LIKE dan SHARE kepada teman-teman yang lain.

5 Likes

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *