Info Pendidikan Terbaru Peribahasa Arti Peribahasa Walau Disepuh Emas Lancung, Kilat Tembaga Tampak Juga

Arti Peribahasa Walau Disepuh Emas Lancung, Kilat Tembaga Tampak Juga

Arti Peribahasa Walau Disepuh Emas Lancung, Kilat Tembaga Tampak Juga

INFO PENDIDIKAN – Arti Peribahasa Walau Disepuh Emas Lancung, Kilat Tembaga Tampak Juga

Arti kata “peribahasa” menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah kelompok kata atau kalimat yang tetap susunannya, biasanya mengiaskan maksud tertentu atau ungkapan, kalimat ringkas padat, berisi perbandingan, perumpamaan, nasihat, prinsip hidup atau aturan tingkah laku.

Arti Peribahasa Walau disepuh emas lancung, kilat tembaga tampak juga

Bagaimana pun orang jahat/biadab diajari, tetap saja sifatnya yang jahat/biadab itu akan kelihatan juga.

Kesimpulan

Arti peribahasa walau disepuh emas lancung, kilat tembaga tampak juga adalah bagaimana pun orang jahat/biadab diajari, tetap saja sifatnya yang jahat/biadab itu akan kelihatan juga.

Arti peribahasa lainnya :

Selain arti peribahasa walau disepuh emas lancung, kilat tembaga tampak juga, berikut beberapa arti peribahasa lainnya yang mungkin menarik untuk diketahui:

Baca Juga :  2 Arti Peribahasa Setiap Tunas Akan Tumbuh Ke Atas Dan Akar Akan Tumbuh Ke Bawah

Air tuba dibalas dengan air susu
Artinya : Kejahatan yang dibalas dengan kebaikan.

Takkan pisang berbuah dua kali
Artinya : Sebodoh-bodohnya manusia tidak akan sampai tertipu dua kali jika dia sudah mempelajari kesalahannya yang terdahulu.

Sebelum ajal berpantang mati
Artinya : Sebelum tiba waktunya tidak akan mati

Bagai melihat ulat
Artinya : Sangat benci.

Tohok lembing ke semak
Artinya : (perbuatan yang) sia-sia

Aku kalah, engkau tak menang
Artinya : Orang yang tidak mau mengakui kekalahannya.

Jangan bagai babi merasa gulai
Artinya : Orang hina tidak patut/pantas berjodoh dengan orang bangsawan.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Berkayuh Sambil Bertimba

Ditanaknya semua berasnya
Artinya : Semua kepandaiannya/kemampuannya diperlihatkan sekaligus.

Siapa makan cabai dialah yang merasa pedas
Artinya : Barang siapa yang berbuat, maka dialah yang harus bertanggung jawab.

Karena mulut bisa binasa
Artinya : Mendapat celaka karena perkataannya

Kena pukul di punggung, gigi habis tanggal
Artinya : Sindiran (jawaban) yang tepat.

Gula di mulut, ikan dalam belanga
Artinya : Sudah dalam kekuasaan kita

Kerbau turun berendam ki
Artinya : Waktu pukul lima petang

Malu bertanya sesat di jalan, malu berdayung perahu hanyut
Artinya : Segan/enggan untuk berusaha maka tidak akan memperoleh kemajuan/keuntungan/kesenangan.

Gajah seekor gembala dua
Artinya : Pekerjaan yang dikepalai (dipimpin) oleh dua orang

Tali terentang tidak putus, sangkutan tergantung tidak rekah
Artinya : Pertalian/hubungan keluarga yang tidak putus karena pernikahan beda bangsa.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Cari Umbut Kena Buku

Bayan di tangan habis terlepas
Artinya : Nasib malang.

Bersutan di mata beraja di hati
Artinya : Orang yang suka berbuat sesuka hati dan sewenang-wenang

Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian
Artinya : Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian

Air di daun talas
Artinya : Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia. (talas = keladi)

Lihat juga :
1. Kumpulan Arti Peribahasa lainnya DI SINI
2. Tryout SKD CPNS 2021 (4000+ soal) DI SINI
3. Kamus Besar Bahasa Indonesia DI SINI

Demikian informasi “Arti Peribahasa Walau Disepuh Emas Lancung, Kilat Tembaga Tampak Juga”, semoga bermanfaat, silahkan Klik LIKE dan SHARE kepada teman-teman yang lain.

1 Likes

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *