Info Pendidikan Terbaru Peribahasa Arti Peribahasa Bagai Pintu Tak Berpasak, Perahu Tak Berkemudi

Arti Peribahasa Bagai Pintu Tak Berpasak, Perahu Tak Berkemudi

Arti Peribahasa Bagai Pintu Tak Berpasak, Perahu Tak Berkemudi

INFO PENDIDIKAN – Arti Peribahasa Bagai Pintu Tak Berpasak, Perahu Tak Berkemudi

Arti kata “peribahasa” menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah kelompok kata atau kalimat yang tetap susunannya, biasanya mengiaskan maksud tertentu atau ungkapan, kalimat ringkas padat, berisi perbandingan, perumpamaan, nasihat, prinsip hidup atau aturan tingkah laku.

Arti Peribahasa Bagai pintu tak berpasak, perahu tak berkemudi

Sesuatu yang membahayakan

Kesimpulan

Arti peribahasa bagai pintu tak berpasak, perahu tak berkemudi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sesuatu yang membahayakan

Arti peribahasa lainnya :

Selain arti peribahasa bagai pintu tak berpasak, perahu tak berkemudi, berikut beberapa arti peribahasa lainnya yang mungkin menarik untuk diketahui:

Tiap gila tiap berkongkong, tiap mandi tiap bergosok
Artinya : Bila melakukan suatu pekerjaan, suatu saat pasti akan mendapatkan imbalannya.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Masuk Tiga, Keluar Empat

Macam anak dara tak datang tunangnya
Artinya : Selalu membengkalaikan pekerjaan.

Bagai gembala diberi keris
Artinya : Pemberian yang tidak ada faedahnya.

Garam dikulum tak hancur
Artinya : Orang yang pandai menyimpan/menjaga rahasia.

Hutan sudah terambah, teratak sudah tertegak
Artinya : Pekerjaan sudah sempurna dikerjakan

Minum serasa duri, makan serasa lilin, tidur tak lena, mandi tak basah
Artinya : Hal orang yang sangat bersusah hati sehingga segala sesuatunya tidak berasa enak

Kalau tak ada berlela, baiklah mereka
Artinya : Jika tidak ada daya/upaya, maka terimalah nasib.

Sambang jala terletak, laut kering ikan terhempas
Artinya : Usaha yang telah membawa hasil.

Tertumpang di biduk tiris
Artinya : Menyerahkan dirinya pada orang yang miskin.

Laksana manau, seribu kali embat haram tak patah
Artinya : Menunjukkan sesuatu yang teguh dan kuat:

Baca Juga :  Arti Peribahasa Di Belakang Ia Menendang Kita, Bila Di Depan Ia Mengeting Kita, Jika Di Tengah Ia Berpusing Ligat Pula

Alah sabung, menang sorak
Artinya : Walaupun sudah kalah, tetapi cara bicaranya masih tetap tinggi/sombong.

Bak menanti orang dulu, bak melalah orang kudian
Artinya : Melakukan sesuatu yang sia-sia. (melalah = mengejar)

Tepuk perut tanya selera
Artinya : Bila hendak melakukan hal yang baru, sebaiknya bertanya dahulu kepada orang yang sudah berpengalaman

Anjing biasa makan tahi, jika tak makan mencium ada juga
Artinya : Orang yang biasa berbuat jahat, sekali-sekali akan teringat juga untuk mengulanginya.

Mulut telanjur terdorong emas tantangannya padahannya
Artinya : Perkataan (janji) yang sudah diucapkan harus ditepati

Esa hilang dua terbilang
Artinya :

  1. Mati atau hidup dengan kemuliaan, tidak ada pilihan lain
  2. Apabila seorang pemimpin mati, segera akan tampil beberapa orang penggantinya
Baca Juga :  Arti Peribahasa Berlurah Di Balik Pendakian

Bangkai gajah busuk di hutan hendak ditanam, pekung di kaki sendiri dibiarkan meroyak
Artinya : Keburukan orang lain hendak ditutup-tutupi, tetapi keburukan sendiri dibiarkan terdedah/tersingkap. (meroyak = merambat ke kiri dan ke kanan)

Anak seorang menantu malim
Artinya : Sangat berbahagia. (malim = ahli agama)

Kalau tidak ada senapang, baik berjalan lapang
Artinya : Jika tidak bersenjata atau bertenaga lebih baik mengalah.

Kalau tak bermeriam, baiklah diam
Artinya : Orang miskin/rendahan sebaiknya tidak usah banyak berangan-angan.

Lihat juga :
1. Kumpulan Arti Peribahasa lainnya DI SINI
2. Free Tryout SKD CPNS (4000+ soal) DI SINI
3. Kamus Besar Bahasa Indonesia DI SINI

Demikian informasi “Arti Peribahasa Bagai Pintu Tak Berpasak, Perahu Tak Berkemudi”, semoga bermanfaat, silahkan Klik LIKE dan SHARE kepada teman-teman yang lain.

3 Likes

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *