Info Pendidikan Terbaru Peribahasa Arti Peribahasa Bajak Selalu Di Tanah Yang Lembut

Arti Peribahasa Bajak Selalu Di Tanah Yang Lembut

Arti Peribahasa Bajak Selalu Di Tanah Yang Lembut

INFO PENDIDIKAN – Arti Peribahasa Bajak Selalu Di Tanah Yang Lembut

Arti kata “peribahasa” menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah kelompok kata atau kalimat yang tetap susunannya, biasanya mengiaskan maksud tertentu atau ungkapan, kalimat ringkas padat, berisi perbandingan, perumpamaan, nasihat, prinsip hidup atau aturan tingkah laku.

Arti Peribahasa Bajak selalu di tanah yang lembut

Orang yang selalu menderita adalah orang yang lemah

Kesimpulan

Arti peribahasa bajak selalu di tanah yang lembut menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah orang yang selalu menderita adalah orang yang lemah

Arti peribahasa lainnya :

Selain arti peribahasa bajak selalu di tanah yang lembut, berikut beberapa arti peribahasa lainnya yang mungkin menarik untuk diketahui:

Sudah terantuk baru tengadah
Artinya :

  1. Sesudah merugi (menderita kecelakaan) baru sadar
  2. Baru ingat sesudah merugi
Baca Juga :  Arti Peribahasa Disangka Tiada Akan Mengaram, Ombak Yang Kecil Diabaikan

Di muka di puncak hidung
Artinya : Dekat sekali di depan orang

Celaka tiga belas
Artinya : Sangat malang/sial.

Tak tentu kepala ekornya
Artinya : Tak tentu ujung pangkalnya

Jika berjumbai tempat bergantung
Artinya : Tanda yang dapat dijadikan puncak penyelidikan.

Bagai ular dengan legundi
Artinya : Sangat terpikat. (legundi = sejenis tumbuhan)

Pepat kuku seperti bulan tiga hari
Artinya : Amat elok bentuk atau tokohnya

Bagai semut penghimpun melukut
Artinya : Rajin bekerja.

Laki pulang kelaparan, dagang lalu ditanakkan
Artinya :

  1. Lebih banyak mengindahkan urusan orang lain daripada urusan sendiri
  2. Orang lain ditolong, tetapi keluarga sendiri ditelantarkan

Tak lekang oleh panas
Artinya : Tetap tidak berubah

Tercacak bagai lembing tergadai
Artinya : Sangat terkesima/tertegun.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Seperti Lipas Kudung

Nasi disaji pula digaduhkan, padi di ladang dilanyak gajah tidak disusahkan
Artinya : Belanja/pengeluaran yang sedikit yang diributkan, sedangkan pengeluaran yang besar tidak dihiraukan/tidak diperhitungkan.

Berniaga di ujung lidah
Artinya : Orang pandai yang tidak jujur

Kalau menyeberang sungai biarlah ditelan oleh ibunya, tetapi janganlah dipagut oleh ikan kecil
Artinya : Kalau berbuat salah biarlah dihukum/ditegur oleh orang yang berkuasa/berpengetahuan, janganlah sampai dianiaya oleh orang-orang kecil yang tidak tahu apa-apa.

Kena-kena seperti santan bergula, tak kena-kena bagai antan pukul kepala
Artinya : Suatu perbuatan jika salah ditafsirkan akan mendatangkan kesulitan, namun jika benar akan jadi kebajikan.

Sudah uban baru berguam
Artinya : Orang tua yang berperilaku layaknya anak muda.

Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari
Artinya : Jika mendapatkan suatu keuntungan (yang halal) sebaiknya jangan disia-siakan, dan jika ingin hidup dengan damai sebaiknya jangan mencari lawan.

Baca Juga :  Arti Peribahasa Lapuk-lapuk Diganti, Usang-usang Dibarui

Serba guruh serba putus
Artinya : Karena mengingat sesuatu, pekerjaan yang sedang dilakukan dikerjakan dengan tergesa-gesa tanpa mempergunakan alat sama sekali.

Bagai kayu lempung, ditebuk kumbang tembus-menembus
Artinya : Orang yang lemah dan mudah teraniaya oleh orang yang berkuasa. (kayu lempung = kayu ringan dan lunak)

Bagai si lumpuh hendak merantau
Artinya : Tidak mungkin dikerjakan

Lihat juga :
1. Kumpulan Arti Peribahasa lainnya DI SINI
2. Free Tryout SKD CPNS (4000+ soal) DI SINI
3. Kamus Besar Bahasa Indonesia DI SINI

Demikian informasi “Arti Peribahasa Bajak Selalu Di Tanah Yang Lembut”, semoga bermanfaat, silahkan Klik LIKE dan SHARE kepada teman-teman yang lain.

6 Likes

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *